4.09.2011

99 Kisah Klasik Kita - Wasiat Lelaki Sejati






Amirul tersentap dengan berita yang didengarnya. Fail yang tadi dalam genggamannya terlepas jatuh ke lantai. Badannya hilang daya imbangan, lalu dia terjelepok ke tanah.  Nafasnya hampir tersekat, jantungnya seolah terhenti berdetak. Perasaannya kosong sukar untuk percaya. Fikirannya makin bercelaru. Serasanya baru semalam  tragedi  itu berlaku. Tragedi yang membuatkan dia merajuk dengan keluarganya lalu melarikan diri sejauh mungkin tanpa sebarang perkhabaran. Terkenangkan tragedi  itu, mindanya mula mengimbau kenangan manis dan pahit datang silih berganti.



Tak kan terganti segenap memori…
Tak kan terpadam seluruh kenangan...



Sedang enak Amirul berbaring di sofa…

“Mirul, kami ada hal sikit nak cakap dengan kamu.” Pak Din, ayah Amirul memulakan bicara.
“Macam serius je. Hal apa, yah?” tanya Amirul. Amirul bingkas bangkit dari permbaringan dan duduk menghadap ayahnya.
“Kamu kenal Ayu, anak Pak Man Yok?” tanya Pak Din.
“Ayu? Kalau Ayu, Mirul tak kenal. Tapi kalau Lisa tuh, Mirul tau lah.” jawab Amirul jujur.
“Hah, Lisa?? Bila masa pula Pak Man Yok ada anak nama Lisa?” tanya ayah Amirul kembali.
“Jangan-jangan Lisa yang kamu kata tu Ayu tak? Cer citer sikit Lisa tu macam mana?” emak Amirul pula menyampuk.
“Er…kalau tak silap yang muka ala-ala Lisa Suriani tu!” jawab Amirul.
“Hah, yang itulah Ayu! Memandai kamu aje tukar nama dia jadi Lisa.” kata emak Amirul.
“Entah kau ni! Orang kata, biar tak pandai, jangan memandai-mandai!” kata akak Amirul yg datang mengangkat dulang berisi teko teh panas dan beberapa cawan serta piring kecil.
“Manalah Mirul tahu. Dah si Jibab dok panggil-panggil Lisa.” Amirul cuba mempertahankan diri.
“Kamu dengarlah si Jibab tu gebang.” akak Amirul bersuara lagi.
“Macam ni, mak dan ayah dah berbincang dengan keluarga Pak Man Yok.  Nak satukan kamu dengan anaknya,si Ayu. Kamu pulak macam mana? Setuju ke?” tanya ayah Amirul lagi.
“Kalau dengan Ayu yang macam Lisa Surihani tu, bolehlah Mak.” jawab Amirul sambil tersenyum-senyum.
“Hish, budak ni.” emaknya meningkah.

“Mirul, kahwin bukan satu perkara yang mudah yang boleh dibawa main. Banyak tanggungjawabnya. Terutama kita ni lelaki. Ingat, lelaki dipertanggung jawabkan empat perempuan, iaitu mak, kakak dan adik-adik kamu,  pabila ayah sudah tiada, kemudian barulah isteri dan anak kamu kelak. Lelaki yang sejati, adalah lelaki yang bukan sahaja menjaga keluarga, malah menjaga maruah keluarga dan dirinya dengan penuh rasa tanggungjawab. Ayah juga ada sebab kenapa ayah pilih dia sebagai calon menantu. Satu-satunya menantu perempuan keluarga kita.” ujar Pak Din serius dan panjang lebar.

Amirul diam dan mengangguk-angguk mendengar tarbiah ayahnya. Manakala emaknya disebelah hanya mengangguk menyokong kata suaminya. Pak Din diam dan kemudiannya menyambung.

“Ayah tak nak kamu tersalah pilih. Hanya kamu waris lelaki keluarga kita. Jadi, hanya kamu seorang sahaja tempat kami letakkan segala harapan dan amanah ini.” Amirul menarik nafas sedalamnya lalu menghembuskan perlahan-lahan.

“Dengar kata ayah tu,lagi pun tak payah sangat nak bercinta-cinta ni. Cinta tak selalu bersama jodoh, tapi jodoh itu bersama cinta.” emak Amirul mula bermadah-madah.

 Permintaan yang mulanya kedengaran seperti guraan menjadi terlalu berat. Amirul tunduk diam sambil mencerna kata-kata ayahnya. Kopi yang terhidang di atas meja dihirup seteguk demi seteguk walaupun kopi itu sudah sejuk. Perlahan-lahan ingin dinikmatinya. Kemudian diletak semula cangkir tersebut.

“Mirul tak dapat nak bagi jawapannya sekarang, yah. Mirul rasa, ada lebih baik jika Mirul jumpa dan bincang dengan dia dulu. Kemudian, barulah Mirul bagi jawapan.” jawab Amirul secara serius juga.

“Hah, iyelah. Tapi jangan lama sangat” Pak Din mengingatkan Amirul.


Tak kenal maka tak cinta…


Hari ini, Amirul yang cuti datang membantu gerai emaknya. Dia berniat ingin berjumpa dengan Ayu sehabis waktu perniagaan emaknya. Tiba-tiba emaknya yang tadi hanya duduk didapur, keluar menjemput seorang pelanggan.
“Hah… Ayu, sorang aje? Mak kamu mana?” tegur mak Amirul kepada pelanggan tersebut.
“A’ah mak cik. Sorang je. Mak suruh hantarkan ini ” Ayu menunjukkan seplastik ikan pekasam lalu plastik itu bertukar tangan.
“Eloklah kamu datang pun, Mirul ada tu. Miruullll….”  kata emak Amirul.
“Ya mak!” sahut Amirul.
“Ni ayu datang ni.” jawab emak Amirul.
“Hai…” tegur Amirul dan terkesima melihat wajah Ayu yang ayu. Rupanya memang mirip seperti Lisa Suriani.
“Hai…” balas Ayu sambil tersenyum.
“Cantik!” Puji Amirul. Selama ini dia tak pernah ambil pusing akan gadis yang ada di kampung mereka.  Amirul terpaku seketika.
“Apa?” tanya Ayu kurang jelas dengan tutur Amirul.
“Erm…tak, tak de!Duduklah.”  kata Amirul lagi sedikit keseganan. Ayu turut dan hanya tunduk dan tersenyum.
“Er, aku ada hal sikit nak bincang dengan kau.” kata Amirul yang cuba untuk bertenang.
“Hal apa?” tanya Ayu tidak faham.
“Aku ni jenis straight-to the-point. Hurm…er…kau dah ada balak? ”
“Hah?” Ayu terkejut dengan soalan Amirul yang telus.
“Boyfriend?” Amirul cuba untuk memberikan maksud kata-katanya tadi.
“Oh, tak adalah.” jawab Ayu.
“Er… aku… bukan apa. Kau tahu tak pasal hal parent kita nak satukan kita?”
“Yeah.”
“Hurm… itu sebab aku tanya kau. Manalah tahu, kau dah ada balak ke. Nanti, tak memasal je korang brake up. Lepas tu mulalah nak salahkan aku… aku macam ni, macam ni. ” Amirul cuba untuk membiasakan diri.
“Eh, tak adalah. Saya mana ada balak. Saya still single lagi.” jawab Ayu memalu sambil senyum nipis.


Sepulang di rumah, Amirul memberitahu hasil perbincangannya dengan Ayu.

“Mak, ayah. Kalau mak dan ayah rasa, Ayu tu, calon yang terbaik untuk Mirul. Mirul ikutkan aje.” jawab Amirul tenang dan cuba beralas. Seboleh-boleh dia tak mahu kelihatan meminati Ayu. Dia mahu kelihatan cool.
“Betul ke, Mirul? Alhamdulillah. Kalau macam tu, dalam bulan depan kita hantar rombongan masuk meminang ke rumah Pak Man Yok, bertunang sekali. Lepas tiga bulan terus nikah!” kata emak Amirul kerana keterujaan yang amat.
“Haih, cepatnya!” Amirul terkejut.
“Cepat apanya? Kamu nak bertunang lagi sebulan, kahwin lagi tiga bulan. Lagi pun, buat apa nak lama-lama. Kan tak elok! Keluarga mereka pun dah bersetuju. Kan lebih elok, berkahwin dulu sebelum bercinta.”
“Iyela, tapi mak tak rasa macam tergesa-gese je ke?” tanya Amirul.
“Tak adalah. Selalu je orang ikat tiga bulan. Nanti kamu pergilah jumpa dengan Ayu, bagitau dia sambil tu boleh kenal-kenal dengan dia.”
“Iyeke? Hurm…don’t worry, mak! Ayu punya pasal, petang ni jugak Mirul jumpa dia!” kata Amirul bersemangat sambil tersenyum nakal.
“Gatal!” kata kakak Amirul menyampuk lagi sambil membaling kusyen yang dipeluknya ke muka Amirul.




Ayu dan Amirul semakin rapat. Mereka kerap menghabiskan masa bersama. Terutamanya hujung minggu. Sambil mereka sibuk membuat persiapan majlis perkahwinan, sambil mereka cuba untuk mengenali antara satu sama lain. Setelah mereka membeli barang, Amirul menghantar Ayu sehingga depan rumah. Kemudian dia terus pulang ke rumah.

Setelah membersihkan diri, dia berbaring di atas katil bujangnya. Penatnya bukan kepalang, bayangkan ingin membeli set barang kemas sahaja mengambil masa sehari suntuk. Dari pagi hingga lewat petang bermula dengan kedai emas Habibah sehinggalah ke kedai Poh Kang. Satu pun Ayu tidak berkenan. Akhirnya, mereka berbalik semula ke kedai Habibah setelah di pujuk oleh Amirul.

Setiap nafas yang dihembus
Setiap degupan jantung
Aku selalu memikirkanmu

Dalam sedar dibuai angan
Dalam tidur dan khayalan
Aku selalu memikirkanmu

Anuar Zain – Sedetik Lebih


Tiba-tiba Amirul teringatkan Ayu, dia tersenyum. Baru balik ber-dating, sudah terasa rindu. Dicapainya telefon bimbit cap Cokia, mendail nombor Ayu.

Tutt Tutt Tutt…
Tutt Tutt Tutt…**telefon tidak di angkat.

Amirul sedikit hampa.

‘Dah tertidur kot. Penat sangat agaknya. Tak apalah.’ Amirul cuba untuk memujuk hatinya.


Emak dan kakak Amirul sibuk menggubah barang hantaran. Tinggal tak sampai sebulan saja lagi majlis perkahwinan Amirul. Emaknya-lah yang paling gembira sangat. Tak habis-habis memuji-muji bakal menantunya secantik Lisa Suriani, sudahlah berpelajaran, sopan pula tu. Mak mertua manalah yang tak gembira.

Amirul hanya duduk melihat mereka yang tekun menggubah.
“Tak keluar ke Mirul?” tanya emak Amirul sambil tangannya ligat mengubah hantaran.
“Taklah, mak. Ayu kata nak siapkan barang hantaran. Lagipun dah dekat Maghrib pun. Ayu tak suka keluar malam-malam.” jawab Amirul.
“Baguslah tu. Mak suka sangat dengan Ayu tu, Mirul. Baik budaknya.” kata emak Amirul sambil tersenyum.


“Assalamualaikum.” satu suara dari luar rumah memecahkan kesunyian.
“Wa’alaikummussalam.” jawab emak Amirul.
“Apa khabar, mak cik? Sihat?” muka Jibab tersembul dimuka pintu yang tidak bertutup.
“Sihat. Masuklah Jibab! Ni Mirul ada ni hah.” kata emak Amirul sambil masuk ke dapur.
“Ye, mak cik. Tak yah lah susah-susah mak cik. Kami datang ni pun, sekejap je.”
“Hah, asal ko tersengih-sengih ni?”
“Hehe. Mirul, lepak Pekan Lama jom!” pelawa Jibab ke warung tempat mereka sering melepak di malam minggu.
“Malaslah.” jawab Amirul acuh-tak-acuh.
“Alaaa… mentang-mentang dah ada tunang. Asyik berkepit dengan Ayu. Sombong je dengan kita orang.”
“Aku penatlah.” Amirul cuba berdalih.
“Jomlah. Kau pun dah lama tak join. Apit pun ada, tau. Jomlah.” pujuk Jibab.
“Aku nak rehatlah, Jibab.” jawab Amirul memberi alasan.
“Betul kau tak ikut ni?” tanya Jibab lagi.
“Tak apalah. Kau pergilah.” kata Amirul.


Amirul berkhayal dia menari bergolek-golek di taman dengan Ayu ketika menonton hindustan yang dipasang oleh kakaknya, namun kakaknya sudah tertidur dan enak dibuai mimpi. Tiba-tiba telefon bimbitnya berdering dan bergetar. Panggilan dari Jibab.
‘Potong stim betullah.’ getus Amirul. Tapi Amirul membiarkan seperti angin lalu. Malas dia hendak melayan kerenah sahabatnya.

Tutt Tutt…**bunyi mesej pula yang masuk

‘Kau kena datang sini sekarang! URGENT!’

Amirul ragu-ragu, antara ingin keluar atau tidak. Jam menunjukkan hampir pukul 12 tengah malam. Dalam keterpaksaan bercampur ingin tahu, akhirnya dia pergi juga berjumpa dengan Jibab di Pekan Lama.


“Apa benda yang urgent sangat tu?” tanya Amirul sebaik sampai di warung Pekan Lama.
“Kita orang nak tanya kau sikit, boleh?” tanya Apit yang duduk di sebelah Jibab.
“Apa?” tanya Amirul malas.
“Kau betul ke nak kahwin dengan Ayu anak Pak Man Yok?” tanya Apit.
“Ha’ah. Asal?” tanya Amirul curiga dengan pertanyaan kawannya.
“Erm…aku rasa, kau dah buat pilihan yang salah.” jawab Apit mula memberi hint sesuatu.
“Apa maksud kau ni? Aku tak fahamlah.” tanya Amirul semakin tidak sedap hati.
“Tadi kita orang nampak Ayu ‘main dalam kereta’ dengan jantan mana entah.” sampuk Jibab yang tidak sabar dengan kata-kata Apit.
“Apa????” tersentak Amirul mendengarnya. Berderau darahnya, namun dia cuba mengawal.
“Betul, wey!” Apit menyokong kata-kata Jibab.
“Kalau korang ni kawan aku, tolong jangan buat fitnah pasal dia!” Amirul memberi amaran. Nafasnya kuat kedengaran, jelas dia sedang menahan amarah.
“Sumpah wey. Kita orang nampak dengan mata kepala kita orang sendiri!” Jibab sudah mula bersumpah.
“Hey, Jibab! Tutup mulut kau tu sebelum pecah aku hempuk! Kau ingat aku tak tahu, kau ada hati dengan dia? Bila kau tak dapat, lepas tu kau buruk-burukan dia! Kau saja je, kan!” tengking Amirul. Pantang benar dia pabila mendengar kekasih hatinya diburuk-burukan.
“Mirul, kau cakap elok sikit…” Jibab sudah mula berangin.
“Apa??? Kau tu yang patut cakap elok sikit! Betulkan, kau ada hati dengan dia?” tanya Amirul tidak berpuas hati.
“Jibab?” tanya Apit dan berpaling ke Jibab.
“Okey, fine. Memang aku ada hati dengan dia, tapi tu dulu! Aku tak tergamaklah nak tikam member aku!” kata Jibab.
“Pandai betul kau berlakon, kan! Kau tak payahlah. Macam ni kau kata member? Lebih baik aku tak payah ada member-lah!” kata Amirul sambil terus berlalu.
“Aku pun tak heranlah, bacul!” bidas Jibab.
“Apa kau cakap?” Amirul berpaling sambil menggenggam penumbuknya erat-erat. Andai Jibab berani mengulanginya lagi, dia tak berjanji, tangannya masih mampu menahan amarahnya  atau tidak.
“Jibab!!!!” panggil Apit cuba menahan kelancangan mulut Jibab.
“Apaaa??? Eh, aku tak heranlah setakat ada kawan dayus macam ni! Dah tau bakal bini dia ‘beromen’ dengan jantan lain. Buat tak…”
“Bangsat kau!!!!” Amirul tidak mampu bersabar lagi. Dia berlari ke arah Jibab dan…
Bukk!!!**satu tumbukan padu tepat mengenai muka Jibab.
Belum pun habis ayat Jibab, Amirul sudah melabuhkan penumbuk sulungnya. Jibab terjatuh di atas meja makan, oleh kerana meja itu plastik dan boleh dilipat, Jibab terjatuh terus ke atas tanah bersama meja itu.

“Jibab!!! Mirullll… Mirulll…Mirullll….” jerit Apit sambil cuba untuk menahan Amirul dari memukul Jibab lagi.

Tak kenal, maka tak cinta.
Dah kenal, macam celaka.


Amirul hanya memerap di rumah. Dia sengaja mengambil MC hari ini. Bibirnya hampir pecah ditumbuk Jibab tempoh hari. Mereka nyaris ditahan polis, mujurlah mereka sempat melarikan diri. Heboh satu kampung, dia bergaduh dengan Jibab sehingga dikejar polis. Amirul berasa malu dengan keluarga Ayu. Mesej dari Ayu dibiarkan sahaja. Dia runsing dengan apa yang terjadi. Tiba-tiba kedengaran enjin kereta milik ayahnya dihalaman rumah. Terlihat Apit bersama beberapa orang pemuda mengangkat ayahnya.

“Terima kasih, Pit”. kata emak Amirul kepada Apit.
“Apasal ni, mak?” tanya Amirul kaget.
“Ayah kamu pengsan.” jawab emak Amirul yang kelihatan sebak.
“Yela. Kenapa?” tanya Amirul tidak puas hati. Wajah emaknya kelihatan sedih yang teramat. Namun emaknya tidak berkata apa-apa dan terus berlalu ke dapur.
“Ayu kena tangkap basah.” kakaknya menjawab.
“Astagfirllah.”


Amirul berjalan di persisiran pantai. Dia hanya duduk memerhatikan ombak yang ganas menghempas pantai. Di situ dia banyak menghabiskan hari-harinya dengan termenung. Pakai dan makan sudah tidak dipedulikan. Sejak dia insiden itu, dia terus menghilangkan diri dan berjalan ke mana sahaja tanpa arah yang pasti. Dia seolah-olah hilang punca.


Sehari selepas dia mendapat tahu insiden itu, Ayu ada datang berjumpa dengannya.

“Awak, saya nak cakap sikit yang…” tegur Ayu perlahan.
“Pergilah.” kata Amirul  kecewa.
“Saya nak mintak maaf. Saya…terlalu sayangkan dia.” sambung Ayu tanpa dipinta. Dia tidak sanggup lagi berbohong. Kata-kata Ayu membuatkan Amirul terjaga dari lamunan dan kekecewaannya, lalu bertukar menjadi amarah yang penuh kesakitan.

“Apa??? Habis tu kenapa kau setuju dengan permintaan mereka? Kenapa???Kenapa kau tak mengaku dari dulu lagi, tapi kenapa baru hari ini???? Kenapa kau mainkan perasaan akuuu???? Kenapa????? Apa salah aku?????” tengking Amirul seperti hilang kawalan. Dadanya berombak kencang, matannya merah, urat lehernya menjadi tegang namun dia masih cuba mengawal sebak yang terbuku dihatinya. Tidak mungkin dititiskan air mata jantannya di depan perempuan itu.

“Awak…” Ayu berkata perlahan.Dia terkejut dengan rupa Amirul yang sebegitu dan membuatkan dia berasa takut dengan sergahan Amirul yang bertubi-tubi.

“Diam!!! Sebelum aku menjadi laki dayus, lebih baik kau balik! Jangan kau tunjuk muka kau depan aku, walau bayang sekalipun!!!” Amirul memberi amaran.
“Awak…saya…” Ayu tidak mempu lagi meneruskan kata.

“Perggiiiiii…perempuan jalang!” Amirul terus-terusan menghalau Ayu. Ayu kemudian berjalan meninggalkan Amirul tanpa berkata apa-apa lagi.
Sejak semalam, dia hanya diam tanpa berkata sepatah pun kepada sesiapa. Hari ini terluah juga betapa sakitnya kekecewaan yang dialaminya. Perit untuk ditelan satu persatu. Mungkin dia boleh membunuh perasaan sayang yang baru bercambah itu, namun bagaimana hendak dia bersihkan maruah keluarganya yang telah tercemar itu?

Di kala sepi ini
Hatiku terluka lagi
Engkau telah mendustai
Sebuah janji

Oh tak pernah ku menduga
Engkau curang dalam cinta
Budimu yang seindah dulu
Hiasan cuma

Mengapa aku
Dipersalahkan
Mengapa tidak dirimu
Kekasihku...

Dulu bercinta berjanji sumpah setia
Mengapa kini kau dustai

Dulu rindu serindu-rindunya
Kini benci sebencinya
Mahu semahu-mahunya
Malu aku tak malu

Memori Sekuntum Rindu - Spoon





Apit berjaya memujuk Amirul bekerja di bandar lalu meninggalkan momen hitam itu. Amirul terus menghilang sejak insiden itu, dan mengikut Apit tanpa pengetahuan keluarganya. Sengaja dia berbuat begitu.

‘Kalau bukan idea mereka, pasti dia tidak jadi sebegini.’ kata hati Amirul menyalahkan keluarganya.

Setelah beberapa bulan bekerja, Apit mendapat berita dari keluarganya Pak Din iaitu ayah Amirul meninggal dunia kerana strok. Dia diberitahu, sejak insiden itu ayahnya diserang sakit jantung dan kehilangan Amirul juga menjadi salah satu punca ayahnya menjadi strok. Setelah beberapa bulan terlantar di atas katil, Pak Din menghembuskan nafasnya yang terakhir di pangkuan isterinya, selepas subuh. Apit berlari memberitahu Amirul dan mereka pulang ke kampung pada hari itu juga.

Sepanjang perjalanan, Amirul lebih banyak berdiam diri, dalam diam air matanya hangat mengalir di pipinya. Dia mula berasa kesal dengan apa yang telah dilakukan. Kekesalan yang dirasakan kini tidak berpenghujung. Ingatannya mula mengimbas momen bersama ayahnya. Pesanan, amanah dan wajah ayahnya bermain di benaknya lalu menerbitkan rasa sedih yang teramat. Amanat ayahnya ingin mengahwinkan dia dengan Ayu, tidak dapat direalisasikan. Ayu?
Perempuan itulah yang sanggup memperbodohkan dirinya. Kerana perempuan itu dia kehilangan kawan baiknya, Jibab demi mempertahankan maruah gadis itu. Kerana perempuan itu maruah keluarganya tergadai. Dan kerana perempuan itulah dia kehilangan ayahnya yang sangat dihormati. Kekesalan yang dirasakan itu takkan mati walau nyawanya hilang dari tubuh itu.

 Belum sempat dia membayar hutang pada ayahnya, belum pun sempat dia menggembirakan hati orang tua itu, dan pasti dia tidak sempat untuk meminta maaf pada ayahnya untuk kali yang terakhir. Dia berdoa agar diberi kesempatan untuk menatap wajah itu untuk kali terakhir. Lalu, air matanya gugur dengan lebatnya melepaskan semua sesalan itu.


Ditatapnya kubur ayahnya yang hanya bertandakan papan. Amirul duduk mengetuai bacaan Yassin bersama emak dan adik-adiknya. Dalam hati, dia berjanji pada dirinya tidak akan sekali-kali dia mengabaikan tanggungjawab dan amanah yang telah diberikan sebagai seorang lelaki. Tidak sanggup dia merasakan kekesalan lagi seumur hayatnya. Biarlah kekesalan itu menjadi kenangan paling hitam bagi mematangkannya dalam menjadi lelaki sejati.


p/s :: korang bole vote kat sini.