10.29.2012

Mimpi Yang Diidamkan Setiap Orang


Kenyataan itu memang pahit. Pengalaman yang lalu membuatkan aku jelak dengan hidup aku. Aku dah penat. Aku ingin tidur. 

Dan bermimpi indah-indah sehingga orang dengar mimpi ku ini membuatkan mereka berasa cemburu. Cemburu yang amat sehingga tanpa disedari mengambil pisau lalu menikam dadanya sendiri.  Dan bila pisau itu terbenam dijantungnya dalam-dalam sehingga terhenti, maka segala rasa cemburu itu hilang. Yang ada hanyalah ketenangan.

Barangkali semua orang ingin tahu, apakah mimpi yang tersangat dicemburui itu?

Lantas berbondong-bondonglah orang bertanyakan tentang mimpi itu. Tak cukup dengan itu, ada pula yang sanggup membida hanya untuk mengetahui mimpi indah itu. 

Maka saling membidalah mereka, bermula dari harga sekupang dua, sehinggalah tanah berbendang serta kalung emas dan ada pula yang sanggup menggadaikan anak mereka.

‘Ah, anak…esok lusa boleh buat lagi. Susah apa!’ kata bapa yang menjualkan anaknya demi sebuah mimpi.

Setelah habis membida, pemenang melonjak kegirangan lalu menari tarian kuda ‘Oppa Gangnam Style’ yang menjadi kegilaan dunia. Lantas makwe-makwe mula menjerit silih berganti dan ada juga yang ter-mengilai.

‘Ommo, ommo, itulah pembida terhebak sebuah mimpi!!’

‘Kahwinilah saya!!! Saya rela jadi isteri keempat pun!!!’

Jika makwe-makwe menjerit,  makcik-makcik pula sanggup meminta cerai serta-merta dengan laki mereka sebaik melihat pemenang tadi. Maklumlah, perempuan kan tak boleh kahwin empat.

‘Ceraikan saya, ceraikan saya!!! Saya tak nak hidup lagi dengan awak. Saya dah jumpa bakal laki 
saya dan bapa kepada anak-anak saya yang mampu memberikan kami kebahagiaan! Awak loser!’

Maka, ramailah makcik-makcik yang menjadi janda serta-merta ketika itu. Manakala laki masing-masing tidak lagi sanggup untuk meneruskan hidup kerana merasakan diri sangatlah loser!

Ada yang sanggup menggantungkan diri di kipas syiling, terjun dari banggunan Suria KLCC atau paling dekat Sungai-sungai Gombak sebelah lrt. Tak kurang juga, ada yang beralih selera memilih jantina yang sama. Maklumlah, hanya lelaki saja yang memahami lelaki dan begitu juga sebaliknya.

Begitulah hebatnya penangan sebuah mimpi yang indah.

Apakah mimpi itu?

1 comment:

Afasz said...

mimpi mainan tido la :D